Sewa vs Sewa

Sewa dan pajakan adalah kata-kata yang berkaitan dengan hartanah dan biasanya digunakan untuk merujuk kepada syarat-syarat penggunaan harta sebagai pertukaran wang. Sama ada anda pemilik harta atau mencari pangsapuri di sewa, adalah sangat penting untuk memasuki perjanjian tertulis dengan pihak yang bertentangan. Ini penting kerana sebaliknya mungkin ada masalah kerana syarat-syarat penggunaan harta itu tidak jelas dan tidak secara bertulis. Penyewa hari ini mempunyai lebih banyak hak daripada sebelumnya, dan pertikaian kecil boleh berakhir di mahkamah. Terdapat perbezaan antara sewa dan perjanjian sewa dalam banyak aspek yang akan diserlahkan dalam artikel ini.

Sewa

Sewa adalah lisan atau perjanjian tertulis antara tuan tanah dan penyewa yang menyediakan terma dan syarat untuk penggunaan harta oleh penyewa untuk tempoh masa yang singkat. Biasanya ia termasuk pembayaran yang penyewa perlu membuat setiap bulan sebagai balasan untuk hak untuk hidup dan menggunakan tanah, jawatan, jentera, atau apartmen yang mana mungkin. Perjanjian sewa adalah fleksibel dan dibuat secara sebulan hingga bulan. Syarat pembayaran dan penggunaannya adalah fleksibel dan boleh ditukar oleh pihak yang berkenaan pada akhir bulan walaupun tertakluk kepada undang-undang sewa di negara ini. Jika tuan rumah memutuskan untuk meningkatkan sewa, penyewa boleh bersetuju dengan peningkatan sewa, berunding dengan tuan rumah, atau menolak untuk menandatangani perjanjian baru dan mengosongkan premis itu.

Pajakan

Pajakan adalah serupa dengan perjanjian sewa pada dasarnya walaupun jelas disebutkan bahawa ia adalah untuk jangka waktu tertentu yang jauh lebih panjang daripada kes dengan perjanjian sewa. Secara umumnya, pajakan dilakukan selama satu tahun, dan dalam tempoh ini, tuan tanah tidak dapat menaikkan sewa atau membuat perubahan lain dalam segi penggunaan hartanya. Juga, tuan tanah tidak boleh meminta penyewa untuk mengusir harta itu jika dia telah membayar sewa tepat pada waktunya. Dalam kes-kes di mana kadar kekosongan adalah tinggi, atau sukar untuk mencari penyewa dalam tempoh masa tertentu tahun ini, tuan-tuan tanah memilih untuk membuat perjanjian pajakan. Pada akhir tempoh pajakan, perjanjian baru boleh dibuat, atau perjanjian pajakan yang sama dapat diteruskan dengan persetujuan dari pihak yang bersangkutan.

Apakah perbezaan antara Sewa dan Pajakan?

• Sewa adalah lisan atau perjanjian bertulis antara tuan tanah dan penyewa untuk tempoh masa yang singkat (berdasarkan bulan ke bulan) di mana penyewa bersetuju untuk membayar sejumlah wang secara bulanan manakala pajakan adalah perjanjian bertulis untuk menetapkan jangka masa (biasanya 1 tahun).

• Walaupun terma boleh diubah selepas sebulan dalam perjanjian sewa, tuan tanah tidak dapat menaikkan sewa dalam tempoh perjanjian pajakan dan juga tidak dapat mengusir penyewa dari premis dalam jangka waktu perjanjian sewa.

• Pajakan menyediakan kestabilan dan tidak meminta pemilik rumah untuk mencari penyewa baru dengan kerap. Oleh itu, ia lebih disukai di tempat-tempat di mana terdapat kekurangan penyewa bermusim.